Pengertian UNICEF, Sejarah, Anggota, Sasaran Beserta Tujuan

Pahami Unicef

pengertian-unicef

Organisasi UNICEF adalah singkatan dari United Nations Children’s Fund. Dan UNICEF adalah salah satu organisasi yang berada di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Organisasi UNICEF ini didirikan pada 11 Desember 1946 dan berpusat di New York, AS.

Organisasi ini didanai melalui sumbangan sukarela dari pemerintah serta individu (orang kaya) dari seluruh dunia.

Berkat bantuan ini, lebih dari 7.000 orang bekerja di 158 negara dan membantu membangun dunia yang menghormati hak-hak anak. Dan UNICEF bekerja di seluruh dunia untuk memerangi kemiskinan, kekerasan, wabah penyakit, dan diskriminasi.

Sejarah organisasi Unicef ​​di Indonesia

UNICEF pertama kali membantu Indonesia pada tahun 1948. Saat itu terjadi keadaan darurat yang membutuhkan penanganan segera akibat kemarau panjang yang melanda Lombok. Serta kerjasama resmi antara UNICEF dan pemerintah Indonesia pertama kali pada tahun 1950.

Sejak kemerdekaan, UNICEF telah menjadi mitra Indonesia yang berkomitmen untuk meningkatkan kehidupan anak-anak dan perempuan di seluruh nusantara.

Selain prioritas awal UNICEF, UNICEF menyediakan layanan dan perbekalan yang sangat dibutuhkan untuk meningkatkan kesehatan anak-anak Indonesia dan keluarganya.

Sejak awal 1960-an, UNICEF telah tumbuh menjadi organisasi pembangunan yang lebih berfokus pada kesejahteraan anak-anak daripada hanya bantuan kemanusiaan. Kemudian pada tahun 1962 UNICEF melaksanakan program gizi di 100 desa dari delapan provinsi.

Menteri Luar Negeri Adam Malik menandatangani perjanjian kerjasama antara UNICEF dan pemerintah Indonesia setelah Indonesia bergabung dengan PBB pada November 1966.

Fokus kerjasama ini awalnya pada kelangsungan hidup anak. Dan baru kemudian fokus fokus pada hal-hal lain yang menguntungkan kedua belah pihak.

Berdasarkan hal tersebut, UNICEF telah memainkan peran penting dalam membantu pemerintah meningkatkan taraf hidup anak-anak dan perempuan selama 50 tahun. UNICEF saat ini bekerja di 12 kantor wilayah untuk membantu melaksanakan program di 15 provinsi dengan lebih dari 20 juta penduduk Indonesia.

Bersama dengan mitranya, UNICEF telah berhasil berkontribusi pada pengembangan dan lobi untuk disahkannya Undang-Undang Perlindungan Anak tahun 2002. Undang-undang ini menjadi dasar hukum untuk perlindungan hak-hak anak.

Selanjutnya, Indonesia dan UNICEF menandatangani perjanjian kerja sama baru dalam Rencana Pembangunan Lima Tahun 2006-2010, dengan fokus pada enam (6) program: pendidikan, kesehatan, air dan sanitasi, penanggulangan HIV dan AIDS, perlindungan anak dan keadaan darurat. Kolaborasi untuk tahun 2010 ditandatangani pada 12 Januari 2010.

Daftar anggota Unicef

Afghanistan, Andorra, Argentina, Armenia, Australia, Austria, Bangladesh, Barbados, Belgia, Belize, Bolivia, Brasil, Bulgaria, Kamboja, Kamerun, Kanada, Finlandia, Prancis, Gabon, Jerman, Yunani, Guyana, Honduras, Hongaria, Islandia, India, Indonesia, Irlandia, Israel, Italia, Jepang, Kazakhstan, Kenya, Kuwait, Arab Libya Jamahiriya, Liechtenstein, Republik Afrika Tengah, Chili, Cina, Komoro, Kosta Rika, Kuba, Siprus, Republik Ceko, Republik Demokratik Kongo, Denmark, Ekuador, Mesir, Estonia, Luksemburg, Madagaskar, Malaysia, Meksiko, Moldova, Monako, Mongolia, Maroko, Mozambik, Myanmar, Belanda, Selandia Baru, Nikaragua, Nigeria, Norwegia, Oman, Pakistan, Panama, Filipina, Polandia, Portugal , Qatar, Sri Lanka, Swedia, Republik Korea, Federasi Rusia, Arab Saudi, Senegal, Singapura, Republik Slowakia, Afrika Selatan, Spanyol, Swiss, Thailand, Inggris, Tunisia, Turki, Turkmenistan, Uni Emirat Arab, Uruguay, Amerika Serikat, Vietnam

Tujuan dan tugas Unicef

Mengatasi segala macam permasalahan seperti kemiskinan, kekerasan, penyebaran penyakit, diskriminasi di dunia anak dan memberikan berbagai dukungan berupa kemanusiaan dan pembangunan jangka panjang bagi anak dan juga ibunya, khususnya bagi anak di negara berkembang dan negara berkembang. tentunya juga mengundang semua pihak, untuk siap mendukung tujuan-tujuan tersebut atau berkontribusi untuk kesuksesan mereka (UNICEF, 2015a).

Dalam mewujudkan tujuannya, UNICEF mengadvokasi antara lain berbagai kebutuhan atau kepentingan anak agar anak dapat menjalani kehidupan yang layak. Secara khusus, ada penekanan pada pengembangan layanan masyarakat untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan anak. -Anak.

Secara umum, Unicef ​​ingin fokus pada anak-anak. Lembaga ini memiliki kekuatan pemerintah dunia untuk menjamin, memajukan, dan melindungi kehidupan dan hak anak. Organisasi komunitas, termasuk mitra organisasi non-pemerintah (LSM), juga berperan dalam misi Unicef ​​di Indonesia dan di 190 negara tempat Unicef ​​beroperasi. Di sisi lain, Unicef ​​ini juga dapat digunakan sebagai model hubungan kerjasama yang menghubungkan institusi di Indonesia dengan semua bentuk institusi di dunia yang bertujuan untuk memajukan dan melindungi anak dan hak-haknya.

Tujuan Unicef ​​adalah bagian dari isi tujuan PBB, yang meliputi:

  • Menjaga perdamaian dan keamanan internasional
  • Mengembangkan hubungan persaudaraan antar bangsa
  • Kerja sama internasional dalam memecahkan masalah ekonomi, sosial, budaya dan kemanusiaan internasional serta dalam mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia dan kebebasan
  • Menjadi pusat aksi bangsa-bangsa dalam mengejar tujuan bersama

Setiap organisasi tentunya memiliki tujuan atau hasil yang harus dicapai dalam mencapai tujuannya. Ada tiga (3) tujuan Unicef ​​sebagai organisasi internasional, diantaranya sebagai berikut:

  • Tingkatkan kepercayaan anak-anak terhadap perawatan tanah
  • Bantulah kaum muda membangun dunia di mana semua anak hidup bermartabat dan menemukan keamanan
  • Ciptakan dunia yang cocok untuk anak-anak.

Demikian penjelasan mengenai pengertian, sejarah, keanggotaan, tujuan dan tujuan UNICEF dapat bermanfaat bagi anda. Terima kasih

Sumber :