Pengertian, Macam, Fungsi Dan Contoh Dialog Expressing

Pengertian, jenis, fungsi dan contoh cara mencetak dialog permintaan maaf dengan contoh soal latihan

contoh-dialog-expressing

“Setiap anak Adam (manusia) pasti pernah melakukan kesalahan, dan sebaik-baik orang yang melakukan kesalahan adalah mereka yang menyadari kesalahannya dan berusaha untuk tidak mengulangi kesalahannya.”

Sahabat IBI, kita semua sebagai manusia pasti pernah melakukan kesalahan. benar sekali. Dan tentunya kita akan meminta maaf kepadanya jika kita melakukan kesalahan yang membuat seseorang tidak nyaman dan khawatir, bahkan mungkin terluka.

Bagaimana Anda mengungkapkan permintaan maaf? menerima permintaan maaf? Dalam blog ini admin akan mencoba memberikan penjelasan tentang ungkapan permintaan maaf, atau dalam bahasa inggris sering diekspresikan sebagai permintaan maaf.

Sampaikan permintaan maaf

Mengungkapkan permintaan maaf adalah frasa atau frasa yang digunakan untuk:

Menawarkan permintaan maaf atau permintaan maaf atas kesalahan, penghinaan, kegagalan, atau cedera:

  • Dia meminta maaf karena menuduhnya salah. Dia meminta maaf atas tuduhan palsu
  • 2. Digunakan sebagai pembelaan dalam pidato atau tulisan formal
  • Saya minta maaf atas kesalahan saya. Saya minta maaf atas kesalahan yang saya buat.
  • 3. Digunakan untuk meminta maaf atas kesalahan yang membuat seseorang merasa tidak nyaman atau tidak bahagia.

Contoh.

Saya minta maaf kepada Isabel atas kedatangan saya yang terlambat. Saya minta maaf kepada Isabel atas keterlambatannya.
Saya ingin meminta maaf atas masalah saya. Saya minta maaf atas kemalangan yang saya sebabkan.

Jenis dan fungsi permintaan maaf

Berikut adalah beberapa contoh frasa yang sering digunakan untuk meminta maaf dalam situasi informal:
Untuk meminta maaf:

  • saya minta maaf untuk…
  • aku harus minta maaf karena…
  • saya minta maaf untuk…
  • Saya ingin meminta maaf untuk …
  • Saya sangat menyesal untuk …
  • aku tidak akan…
  • Saya sangat menyesal untuk / bahwa …
  • Saya minta maaf jika saya …
  • Saya minta maaf untuk (+ bentuk kata kerja ing)
  • Itu semua salah ku. Itu semua salah ku.
  • aku malu…
  • Tolong maafkan saya…
  • Mohon maaf untuk…
  • Aku sangat menyesal…
  • Maafkan aku untuk ini … maafkan aku untuk semua ini …
  • Tolong maafkan saya saya…. tolong maafkan aku untuk … milikku.
  • Mohon terima permintaan maaf saya untuk …

Dan berikut adalah beberapa contoh kalimat yang biasa digunakan untuk meminta maaf dalam situasi formal:

  • Kami meminta maaf.
  • Saya (sangat / sangat / sangat) menyesal.
  • Saya sangat minta maaf.
  • Betapa bodohnya / cerobohnya / cerobohnya saya.
  • Permisi)
  • Ini adalah kesalahanku.
  • Kami meminta maaf. Itu semua salahku.
  • Mohon dimaafkan (ketidaktahuan)
  • Tolong jangan marah padaku.
  • Mohon terima permintaan maaf kami (tulus).

1 maaf.

Ini adalah alasan yang sangat umum, sederhana dan dalam banyak situasi kita dapat menggunakannya di mana saja, kapan saja. tapi maaf, itu jenis permintaan maaf yang kurang kuat atau kurang serius.

Contoh.

  • ketika kita bertemu seseorang di jalan (“Maaf!”)
  • jika kita ingin menarik perhatian seseorang kepada kita (misalnya berkendara melewatinya dengan kereta api. “Maaf, maaf”)
  • ketika kita bersimpati dengan seseorang (mis. “Saya menyesal mendengarnya”)
  • ketika kami tahu kami melakukan sesuatu yang salah (mis. “Maaf, saya terlambat”)

2. Saya sangat / sangat / sangat / sangat menyesal.

Ini mirip dengan “Maaf,” tetapi menambahkan kata tambahan untuk memperkuat artinya.

Contoh.

Aku sangat menyesal tidak datang ke pestamu kemarin. Aku sangat menyesal tidak datang ke pestamu kemarin.
Saya tidak percaya saya lupa tiketnya. Aku sangat menyesal! “Saya tidak percaya saya lupa tiketnya. Maaf!

3. Betapa cerobohnya aku!

Frasa ini digunakan ketika kita mengkritik diri sendiri karena melakukan kesalahan.

“Aku baru saja memecahkan gelas, betapa cerobohnya aku! Aku akan membelikanmu yang baru. “Saya baru saja memecahkan kaca, saya ceroboh, saya akan menggantinya dengan yang baru.

Sumber :